Subscribe to Subscribe to 's comments

Terbang Menjelajahi Bumi

Posted by ibunda. Comment (0).

(Jun 2012)

ratuKetika menulis manuskrip ini, ibu bermimpi lagi. Kisah yang agak sama, terbang menjelajahi bumi  dan mengapung diri di langit.

Kali ini benar-benar sedikit lain dari yang sebelumnya. Di tunjukkan bagaimana cara ibu mengapung diri dan terbang di udara. Ibu juga di temani seorang ‘sahabat’ yang baru di kenali, iaitu seorang gadis berusia 17 tahun. Ibu seakan-akan mengenali dia di zaman persekolahan, kami sebaya dan satu tempat pengajian. Melihat diri dia seperti remaja sekolah, ibu merasakan seperti berumur 17 tahun juga. Kelihatan cuma kami berdua sahaja ketika itu berada di langit yang luas.

Keadaan di waktu subuh sungguh dingin sekali. Ibu melihat cara sahabat ibu ini terapung dan terbang agak sedikit berlainan dengan ibu. Tangannya mendepa luas dan kakinya di angkat satu dengan membengkok sedikit lututnya. Agak mudah juga cara terbangan begitu. Seperti terbangan burung helang. Namun ibu lebih selesa dengan gaya tersendiri. Mendekatkan kedua tapak tangan di dada dan menekan sekuat yang boleh dan kaki kami sama-sama di posisi yang sama, iaitu sebelah kaki kanan di angkat di atas. Kekuatan tangan yang melekat antara satu sama lain itu menjadi stereng ketika ibu terbang, dan ia boleh membelokkan seluruh badan ke kiri dan ke kanan. Sekali lihat, seperti orang bertapa.

  Cara apungan ibu di udara seperti dalam gambaran sebelah.
 terbang 2 Dan gaya sahabat ibu itu seperti di sebelah.

 

Dia menemani ibu menjelajahi bumi dan kami melihat bumi dari pandangan atas setinggi langit malah lebih tinggi dari gunung ganang yang ada. Kami membuat beberapa singgahan termasuk satu singgahan di sebuah puncak gunung. Ibu melihat gunung yang tinggi bersalji dan gaung di bawah. Masya Allah. Begitu gayat sekali terasa diri ini, hanya Tuhan saja yang tahu.

Sahabat ibu itu sungguh berani sekali dan mengajak ibu teruskan terbangan melewati gaung-gaung tersebut.

Kami seperti dalam kedudukan yoga, berdiam diri namun dapat terapungan di awan melewati kawasan perkampungan manusia menuju ke sebuah bandar kecil.

Beginilah keadaan kami terbang sehingga bisa pergi kemana-mana saja. Bebas. Sungguh bebas. Tiada kuasa jahat yang menghampiri kami di malam itu. Cuma kami berdua.

Tidak seperti superman seperti yang di gambarkan di dalam filem. Terbangnya seperti tidur meniarap dengan tangan satu. Tapi kami cuma berdiri dan terapung di udara.

Ketika berdua, ibu sempat berbual dengan sahabat ini. Rupanya sahabat sudah lama mempunyai kelebihan ini sejak dari kecil. Dia juga ada menyebut satu nama yang tidak asing bagi ibu, tentang seorang lagi teman seperjuangan yang mempunyai kelebihan terbang yang sama. Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya ibu tahu siapa lagi yang boleh bertapa dan terbang seperti ibu.

Kami berhenti disebuah pekan kecil. Terlihat orang menjual ‘bubble tea’ dan yong tau fu. Entah di mana, seperti kawasan di pekan cina (china town). Suasananya sungguh meriah di waktu malam, dengan lampu neon di sana sini. Kami berjalan lagi sehingga ibu terkejut dari mimpi. Jam menunjukkan pukul 5.45 pagi. Seperti biasa, ibu akan tersenyum seorang diri pabila tersedar dari mimpi yang indah. Lalu ibu kejutkan suami.

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Selamat Datang

Log in

Lost your password?