Subscribe to Subscribe to 's comments

Mukjizat Nabi Musa

Posted by ibunda. Comments (7).

October 2013

Subuh Khamis 2 Oktober, ibunda bertemu Nabi Musa.  Selama ini ibu hanya mendengar khabar cerita tentang Musa Kalamullah namun tidak pernah berkesempatan bertemu baginda.

Dialah sang Raja-ku , yang selama ini ibu hanya mengenali nya pada nama dan di dalam zikir. Hari ini aku sudah bertemu dengannya, bertentangan mata serta bercakap dengannya sejengkal jarak 2 kaki.

Ibu berada di atas sebuah Jalan raya yang sungguh lebar. Sedang membawa kereta, ibu melihat kenderaan yang begitu banyak tiba-tiba berhenti dan berhimpit seolah-olah seperti ada sekatan Jalan raya di hadapan. Ibu menyelit kereta ku untuk maju ke hadapan. Dari kejauhan aku melihat sesosok manusia bercahaya putih berdiri dan semua kenderaan berada di hadapan-Nya.

Dia berdiri ,  memegang tongkat dan mengadap ke arah kami. Cuma Dia seorang diri di sana, tetapi kesemua kereta yang banyak di hadapan Nya sedang dalam ketakutan.  Manusia ketakutan untuk melintasi di depan-Nya. Pabila Dia tuju tongkat-Nya kearah mereka, mereka dan kenderaan terpelanting. Diperlihatkan kehebatan mukjizat  tongkat-Nya?  Ku lihat satu persatu mereka yang cuba engkar melepasi-Nya terpelanting. MasyaAllah.

Hatiku bergetar. Siapakah sosok manusia yang hebat berkuasa itu?

Aku maju kehadapan untuk melihat dia dengan lebih dekat.

Rupanya Dia seorang lelaki tua, rangka badan nya sedang moses4kurus, seakan bongkok sedikit, memakai jubah putih (dari jauh tadi jubahnya bercahaya putih), rambutnya panjang dan  putih bak kapas, misai dan janggutnya panjang meleret juga berwarna putih bak kapas . Dia memegang tongkat yang panjangnya kira-kira lebih tinggi dari ketinggiannya. Tongkatnya lurus berlekuk-lekuk, berwarna coklat kehitaman. Dia memegang tongkat itu di tengah, bukan di hujung. Tongkat itu tidak mencecah bumi.

(Gambar ini hanya ilustrasi, tidak mempamerkan wajah musa sebenar malah janggut Nabi Musa lebih panjang dan badannya lebih kecil atau kurus).

Aku membawa kereta ku cuba melewati-Nya. Ku rasa seperti telah melepasi-Nya, namun tiba-tiba Dia ku lihat berada di hadapan ku. Aku cuba sekali lagi, memecut kereta ku terus. Aku berjaya kali ke-2. Namun, tiba-tiba Dia ku lihat masih berada di hadapan ku lagi.

Bagaimana bisa Dia masih di hadapan ku sedangkan aku sudah dua kali melepasinya. Kemudian Dia menuju tongkat-Nya kearah ku. Aku dapati diriku berada sejengkal 2 kaki dari-Nya, berlutut, tunduk badan ku dan mengangkat sembah. Aku cuma sempat melihat mata-Nya, kerna hampir kesemua rambut , misai dan janggutnya yang putih melepak bak kapas itu menutupi wajah asalnya.

Ampuni ku Ayah’, ‘Ampuni ku Ayah’, ku ulang 2 kali.

‘Aku tahu ku punya kesalahan’  (aku menyebut nama ku sendiri)

Ibu melihat ada seorang lelaki di sebelahku. Tidak pasti siapa. Seperti seorang lelaki cina.

Lalu aku berkata, ‘kenapa dia ada di sebelahku?’.

Nabi Musa menjawab (dalam English), ‘let him be here to listen and to learn’.

Kata-kata-Nya lembut , tidak garang seperti wajahnya. Disebalik mata nya yang tajam,  aku melihat senyuman-Nya.

Aneh sekali.

Terkejut jaga sebelum sempat Dia berkata-kata lagi. Entah apa yang ingin Dia katakan kepada ku namun aku sudah mengaku salah di hadapan-Nya. Ku terjaga tepat jam 5.20 pagi. Aku mengucap panjang dan istighfar.

Itulah Dia Sang Raja Musa Kalamullah. Raja berdarah putih, Tuan yang memegang buku amalan manusia yang menuntut ilmu putih dan berimankan kitab Taurat.

Apakah sekatan Jalan raya itu adalah sebuah PERHITUNGAN?

Apakah Dia mengingini aku melihat-Nya sebagai seorang tua yang berkuasa?

Apakah lelaki di sebelah ku adalah malaikat penjaga ku? Kenapa dia sibuk sekali ingin mendengar apa yang akan ku katakan?.

Semalam, sebelum berlakunya mimpi ini, ibu ada membuat perhitungan dengan Ilah ku.

Ku minta Ilah ku perkenankan permohonan ku untuk membuat satu perhitungan.

Ingatkah pembaca, pernah ibu ceritakan tentang hutang seorang peminjam yang lari dari hutangnya dan kemudian ibu harus menanggung serta melangsaikan hutang tersebut sebagai Penjamin?

Hutang itu kini didalam proses pembayaran. Banyak sekali hutangnya, bukan 30 ribu, bukan 100 ribu… namun biarlah ibu rahsiakan disini.  Kerna hati ku tidak melepaskan ia pergi, walau sudah beberapa kali aku cuba redha dengan apa yang berlaku. Aku membuat perhitungan dengan Ilah ku semalam.

Perhitungannya adalah, untuk ku tuntut semua kebaikan dan pahala si peminjam sebagai tebusan untuk pembayaran hutangnya di dunia.

Ilah ku mendengar rintihan ku di setiap malam. Ku rasa doaku makbul. Itu sajalah yang dapat ku tuntut di akhirat, memandangkan si peminjam tiada ihsan kepadaku- seorang penjamin yang teraniaya.

Mimpi bertemu Musa Kalamullah adalah sebuah perhitungan. Aku tidak pasti kenapa perhitungan itu dibuat antara aku dan Musa Kalamullah, namun ku pasti Dia mengingini supaya aku tahu bahwa sesungguhnya Dia lebih mengetahui.

Kerna Nabi Musa memegang buku amalan ku ketika aku menempuhi Jalan wali suci. Kehebatan ku sudah di cabut-Nya. Setelah itu, aku menaiki jalan malaeka, jalan bidadari menuju ke Tuhan-Nya. Aku harus kosong dari kehebatan dunia. Mungkin buku amalan ku belum melepasi Nabi Musa dan ia belum di serahkan kepada  Nabi Isa.

Ku akui ku punya kesalahan di dunia, dan minta di ampuni supaya tiada sekatan buat kenderaan ruh dan amalan ku menaiki Jalan yang lebih tinggi.

Alhamdulillah. Mimpi ini menceritakan tentang kepentingan mengakui kesalahan yang pernah di perbuat dan aku  harus hapus ia sebelum dapat ku teruskan perjalananku.

Bukanlah mudah untuk menuntut kebaikan dan pahala orang lain dan minta di serahkan kepada ku. Aku harus tiada dosa dan salah sebelum dapat berbuat demikian. Namun mimpi ini juga menceritakan bahawa aku sudah meminta ampun dari Tuan yang memegang buku amalan.

Aneh dan pelik di setiap mimpi. Jika ku kaji mimpi-mimpiku yang terdahulu perihal nabi dan rasul, aku memanggil Nabi Muhammad sebagai ‘awak’, Nabi Isa sebagai ‘abang’, Siti Mariam sebagai ‘bonda’ dan Nabi Musa sebagai ‘Ayah’.

Apakah ini semua punya maksud tertentu di dalam perhubungan ku dengan mereka?

Masyaallah. Apakah ini ilmu dari-Mu? Apakah ini kebenaran jalan-Mu yang lurus?

Wahai Tuhan, janganlah kiranya Engkau menyekat amalan ku dan mengadakan penghalang dalam perjalanan ku menuju-Mu. Benarkan aku lalui Jalan ke syurga-Mu setelah aku sudah bertemu mereka , Tuan-Tuan Raja yang memiliki kuasa di kerajaan-Mu.

 “Katakanlah aku beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami dan Ibrahim, Ismail, Ishak, Yaakub serta apa yang diberi kepada Musa dan Isa dari Tuhan mereka. Kami tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka dan hanya kepada Mu aku berserah “– al – Imran

 

 

7 Responses to “Mukjizat Nabi Musa”

  1. jie

    salam ibu.ibu ni siapa?tinggal di mana?

  2. jie

    ibu, saya mengenali seseorang yang sama macam ibu.byk ceritanya psl mimpi, psl penglmn yg lebih krg sama mcm ibu

  3. ibunda

    alhamdulillah. tidur adalh penyerahan diri dan harus ambil iktibar apa yg berlaku ketika tidur. mimpi mengajar pengertian mengenal diri yg ikhlas krn mereka yg sedang tidur dlm memikirkan keberadaan diri adalah mrk yg berserah diri kpd allah. Seperti kata tok kenali – Dan berserah diri inilah zikir ertinya ingat kpd allah. tiada akal dan nafsu yg menguasai diri ketika tidur dan apa yg dilihat itulah diri anda. Walau dlm mimpi ada cerita atau wajah org lain, namun ia adalah mimpi kamu dan cerita kamu, bukannya tentang org lain.

  4. Nda

    ibunda, suka baca citer ibu.ada x lagi citer yg terbaru?.nk tny lg mcm mn mula2 ibu dpt alamat? adkh dr kcil lg ibu sdh trpelihara?apa amalan yg ibu amalkan untuk smp makam dekat dgn Allah sbegini…=)

  5. ibunda

    t.kasih NDA. Sejak dr kecil, mak & bapa antara pertama di kg yg mengikuti pembangunan islam. Jika di thn 70-an arwah mak sudah memakai tudung labuh. wanita pertama di daerah tersebut yg mencari Islam. Ini membuktikan bahwa ibu di jagai dgn didikan sempurna oleh org tua. Maksud ‘terpelihara’ mungkin ketika kecil. setelah dewasa, perkara syariat yg di anuti menjadi tiada penting jika tidak disertakan Intipati rohani.Msih jauh perjalanan jika hanya syariat yg dititik beratkan. Itu hanya menyusuri jalan wali suci. Perjalanan syariat tidak membantu kita mengenal diri sptmana keyakinan dlm ilmu hidayah. Kerana hidayah adalah anugerah tuhan kpd sesiapa yg di kehendakiNya. Bukan tudung labuh pengukur ilmu, ttp cerita kamu di alam ghaib adalah pengukur kedekatan kita kpd Ilahi. Itulah intipati mengenal diri. Ilmu dr kitab dan buku adalah llmu yg tidak hidup. Ilmu yg hidup adalah hidayah, mimpi dan petunjuk.

  6. azalia

    Assalamualaikum ibu blh saya bertanyakan sesuatu ..
    Jika dalam mimpi kita bertemu dengan seseorang yang mengajar kita tentang berkaitan agama haruskan kita ikut atau perlu merujuk dulu pada yang arif sebelum meneruskan amalan….
    dalam perjalanan itu saya melalui pemgembaraan alam dunia dan maya yang rasanya nyata… adakah saya melalui kehidupan 2 alam

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Selamat Datang

Log in

Lost your password?