Subscribe to Subscribe to 's comments

Laisalaha mindunillahi kasyifah

Posted by ibunda. Comment (0).

Laisalaha mindunillahi kasyifah, March 2020

Barangsiapa mempunyai penasihat bagi kalbunya nescaya ada penjaga dari Allah buatnya.

Bertakwa lah kepada Allah maka Dia akan mengajarmu (al Baqarah 282)

Ilmu yakin dan ilmu zhanni (dugaan) adalah ilmu makrifat iaitu terbukanya yang tersembunyi. Disini Allah membimbingmu.

Ada 3 hal dalam mengenali dirimu dengan ilmu. Ketika Kaya, ketika sakit dan keluarga mu. Allah mengenali mu saat kamu fakir, hilang keluarga dan saat kamu sakit. Ayuh renungi perjalanan ini saat ibunda di beri dugaan berat dan ilmu Allah mengajarku sabar redha dengan ujian-Nya.

Disaat manusia ditimpa penyakit misteri Covid19,tiupan udara angin di bumi seakan terasa luar biasa aneh nya. Di awal bulan February 2020 ibunda demam, cough and sore throat sehingga kehilangan suara ku. Antara yang terawal merasai keanehan angin ini. Tiga minggu demam ku terus-terusan sehingga akhir Februari,.. almost sebulan sakit ya. Terus ke hospital untuk test lanjut. Mulanya doctor tidak tahu bahkan menyuruh aku pulang. selepas seminggu aku turun lagi berjumpa pakar yang sama dan mengarahkan doctor test lebih detail. Allahuakbar setelah seminggu kemudian doctor menelefon mengesahkan khabar penyakit ku. Tersentak dengan khabar itu, mungkin imuniti ya sangat lemah, lalu penyakit lama muncul kembali. Ingat lagi sewaktu di bangku sekolah, ibunda di jangkiti penyakit fatal ini namun di selamatkan Tuhan. Kakak ku tewas (mati) ketika berusia 20 tahun. Sungguh Allah lebih mengetahui tentang diri ku dan Dia yang mengatur kehidupan ku sehingga usia sebegini.

Aku merasai kesakitan yang dahsyat buat kali kedua dalam sejarah hidupku. Ujian dari Allah Taala, sebagai peringatan yang tidak mungkin aku sia-sia kan hikmahnya. Minggu pertama, seakan tidak ada cahaya kehidupan buat ku. Energy tipis sekali sehingga tidak makan dan tidak tidur tiga hari berturut-turut. Organ dalaman tidak dapat menahan kekuatan ubat yang terpaksa aku ambil setiap hari. Aku membantu diri ini melepaskan semua pergi dan mengharapkan redha Allah. Setiap hari aku tinggalkan pesan buat suami dan anak seolah-olah esok akan mati. pasrah saja ya Allah. Aku sudah menanti saat kematian ini…..

Sejak merasai dekatnya hari kematian, aku tidur dengan alunan ayat-ayat suci dan rakaman suara ku berzikir bersama anak. Semestinya tidur orang sakit sangat berbeda dengan tidur orang sihat.

Suatu malam ketika dunia merasai kesakitan covid19, aku melihat jasadku berzikir nafas dengan “Laisalaha mindunillahi kasyifah” sedangkan ruh melayari mimpi di alam lain pada waktu yang sama. Hairan Ya Allah. Aku mempelajari sesuatu yang baru di sini. Jasadku mengikuti nafas ku ketika tidur (nafas panjang) dan telinga ku mendengar NAFAS itu berzikir mengikuti alunan nafas masuk dan keluar walau tika itu baru tersedar dari mimpi ditempat yang lain. Subhanallah. Berapa lamakah tubuhku berzikir saat ruh berada di alam lain?

Ketika jasadku tersedar dari mimpi lalu terdengar nafas zikir laisalaha, perlahan-lahan aku menyambung ia dan terus berzikir …supaya aku tidak terlupa ayat tersebut andai tertidur lagi… Saat itu airmata mengalir membasahi pipi. Sayunya… kerana Nafas mencintai ku dan mengubati tubuh dari kesakitan. Ia seakan-akan memberi ku suatu cahaya bahawa aku perlu kuat untuk bertarung hidup. Ya Allah, kadang-kadang aku merasai kematian itu lebih indah kerna aku tidak perlu kerja mencari rezeki, sibuk dengan hal duniawi. Setelah nafasku bertarung mengubati jasadku sendiri, aku merasai kasih sayang Rabb Ilahi yang tidak putus buat ku. Terima kasih Allah kerana membimbingku…berserah kepadaMu yang Maha Penyembuh.

Dari mimpi ini pelajaran yang pertama, sungguh aku tidak pernah mengamal ayat laisalaha tersebut. Maksudnya juga tidak ku tahu. Kedua, aku belum pernah berzikir nafas yang benar-benar menjadi sehingga tidur pun masih berzikir. Hikmah sakit…sungguh bererti buat ku. Ia membuka kunci kesedaran ku kembali.

Laisa laha min dunillahi kasyifah – tiada bagiNya selain Allah yang mengangkat / menyembuhkan.

Indahnya zikir ini, mungkin anda sudah mengetahuinya sebelum aku. Namun menyaksi sendiri jasad dan nafas yang hidup saat tidur memberi hidayah yang besar tentang kasih sayang Allah, NafsNya yang hidup dan berdiri sendiri mengatur system tubuh manusia. Ketika kamu menggunakan Ilmu untuk memikir hakikat diri, anggota tubuh mu akan memberi kekuatan energy ke kalbumu.

Carilah pintu-pintu kematian mu dan jadilah manusia hakiki yang mengetahui jalan hidup sejati. ilmu yang wujud bebas dari pacaindera. Yang memahami mimpi bukanlah indra tapi sang peribadi yang ada di dalam badan ini iaitu HATI dan AKAL FIKIR.

Melihat tanpa mata, mendengar tanpa telinga, merasa tanpa meraba… Jika Tuhan mencintai, maka hidung, mata dan telinga menjadi manifestasi ILAHI. Dia mengetahui kebenaran yang tidak dapat di rasai pancaindera. Dia mengetahui di mana letaknya pintu kematian. NAFS muncul dan tenggelam, tetapi dia TETAP.

Ketujuh langit dan bumi serta segala isi menyatakan zikir keagungan dan kesucianNya Sang ILAHI tetapi kamu tidak mengerti. Bertasbih bumi merupakan pekerjaan semulajadi. Hai orang-orang yang berpandangan tajam dan akal fikir yang dalam, kerana kamu berbakti kepada-Nya, maka Nafsani mu di pelihara dan di bimbing oleh -NYA. Itulah TAQWA!

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Selamat Datang

Log in

Lost your password?