Subscribe to Subscribe to 's comments

Kirimkan Bismillah..

Posted by ibunda. Comment (0).

Tahun 2019 membawa khabar duka buat ku dengan pemergian ayahanda tersayang.

Pemergian beliau memberi ku suatu petanda besar tentang keagungan Allah. Saat pengakhiran bapa, Tuhan telah memilihku diantara tujuh anak yang lain untuk membawa nya pulang kerahmatullah. Namun aku belum menyedari tentang itu. Asbab mengambilnya dari kampong dengan niat menjaga bapa sehingga ke penghujung nyawa rupanya menjadi kenyataan. Sungguh Allah tidak membebanku langsung untuk menjaga seorang tua (85 years) kerana hanya sehari dia dirumah ku, lalu terjatuh dan patah tulang pinggulnya. Allahu, itu adalah hari-hari terakhirnya bersama ku.

Surah Yassin yang ku hafal menjadi zikirku setiap hari, buat dia yang tersayang. Tiga minggu berzikir menghantarnya pulang sedangkan waktu itu tidak ada pengetahuan tentang kematiannya. Indahnya kematian bapa. Untungnya bapa kerana anaknya sendiri tidak tahu itu adalah hari-hari terakhir bapa. Jika ku tahu, pasti aku akan berdoa untuk panjangkan usia bapa. Kalimah Yassin di hembus di dada, telinga dan seluruh tubuh bapa setiap malam merupakan petanda yang nyata bahwa Allah telah memilih cara kematian terbaik buat bapa.

Bagaimana pula dengan sakaratul maut ku nanti?…siapakah antara anak ku yang akan menghantar ku pulang dengan Bismillah dan Yassin? Tiba-tiba hati ini menjadi sedih…Ya Allah, jika tiada siapa yang menghantar ku dengan Bismillah, kirimkan malaikat membaca Bismillah di saat kematian ku sepertimana aku menghantar bapa dengan Bismillahirrahmanirrahim.

Lembut saat akhir nyawa bapa dicabut..hanya dengan belas kasihnya Allah…hanya dengan kalimah Bismillah, sehingga tiada siapa yang tahu kapan saatnya pergi. Di depan mataku tidak ada satu ombak nafas atau kerdipan mata kesakitan yang di rasai nya. Dia pergi sekelip mata.

Yang pasti, beberapa jam sebelum pemergiannya, aku disisi bapa dengan zikir Bismillah. Aku melihat tangannya jatuh, hidungnya jatuh dan nafas di tenggorokan. Aku mengikuti lambatnya nafas yang keluar dari mulutnya lalu menghembus bismillahirrahmanirrahim dan ia hilang lama…..sebelum nafas kembali , ku tarik ia dengan bismillah. Namun ku sendiri tidak mengetahui saat nya hembusan terakhir kerna nadi masih berbunyi. Ya itu pasti rahsia Allah, bukan untuk mahkluk mengetahui ketepatan waktu kiraan pemergian seseorang.

Semalam, saat tidur di sebelah bapa, dengan ventilator oksigen beliau bercakap-cakap. Mungkinkah dengan ibuku atau malaikat? Aku memegang jari-jarinya yang sejuk sehingga mata terlelap dan tangan terlepas. Yang pasti bapa sudah berjanji untuk pulang dari semalam dan dia menunggu saat itu sedangkan aku tidak mengetahui. Semalaman aku tidak tidur menjaga ventilator oksigen bapa takut-takut di cabutnya lagi. Namun hati ku masih menaruh harapan esok bapa akan kembali sihat.

Tiga minggu yang lalu, sebelum hari kematian bapa, sempat kami berbual mesra. Tanpa berfikir aku berkata, saya akan menjaga bapa sehingga mati dan di kubur di sini ya. Saya tak akan hantar bapa ke sana ke sini lagi, semua anak-anak sibuk tak dapat jaga bapa dengan sempurna, biar tinggal disini saja saya yang jaga bapa sampai mati. Bapa hanya terdiam. Dia masih sihat saat aku menimbang-nimbang kematiannya. Mungkin beliau ingin kuburnya dsebelah ibu ku di kampung, namun aku sudah pon berkata demikian. Bagiku, berbicara tentang kematian adalah perkara rutin yang selalu ku ingat, apatah lagi jika berbicara dengan orang tua.

Ya ilmu RASA itu sudah ada… itulah keagungan Allah…mengajar hambanya mengetahui bahawasanya aku sudah mengetahui namun jasadku lupa…bahawa kata-kata ku bukan sembarangan… dan itulah petunjuk nyata yang ku zahirkan dan amalan baik yang aku usahakan dengan izin Nya.

Keagungan Bismillahirrahmanirahim bukan suatu zikir biasa. Ia menjadi bukti tentang keyakinan ku, sebagai hamba muqarrabun, semoga Allah mengangkat makam kami dan memuliakan kami diantara hamba-hambaNya yang bertaqwa.

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Selamat Datang

Log in

Lost your password?