Subscribe to Subscribe to 's comments

Archive for the ‘MImpi Ke Neraka’ category

(Tahun 2008)

Ketika ibu di buai oleh permainan dunia, ibu di kejutkan oleh suatu mimpi yang mohon sekali agar Tuhan menjauhinya dari kehidupan ibu. Ia berlaku di tahun 2008, tika aku di himpit dengan permainan dunia dan syaitan. Aku bermimpi di hantar ke Neraka?

Ketika ibu menaiki sebuah bas di sebuah kota asing. Kami melalui sebuah jambatan besar yang panjang. Kelihatan kota megah dengan bangunan-bangunan tingg begitu banyak sekali. Jambatan tersebut berhampiran laut dan di kiri kanan tersergam bangunan-bangunan megah.

Pemandangan dari atas jambatan sungguh indah. Lautnya biru, cuacanya cerah dan bangunan kaca pelbagai rupa.

Tiba-tiba bangunan-bangunan itu runtuh satu persatu seperti berlaku satu gempa bumi atau peperangan. Semua bangunan-bangunan tinggi runtuh dan berkecai ke tanah.

Aduh…bergegar sanubari ku.

Ibu melihat jambatan juga semakin terputus-putus. Lalu bas yang kami naiki menjunam jatuh ke lautan.

Ketika di dasar lautan, ibu melihat penumpang ingin bergegas keluar, namun semuanya terperangkap di dalam bas tersebut. Dalam kekalutan itu ibu melihat sebuah helikopter penyelamat datang, terlihat bayang-bayangnya di permukaan laut.

Penyelamat itu seakan melihat ibu lalu menghulurkan tangannya. Alhamdulillah. ibu terselamat dari kecelakaan dan  di tarik keluar dari lautan.

Mereka menghantar ibu ke sebuah tempat perlindungan untuk bermalam.

hell womanIbu berada di sebuah rumah agam. Apabila ibu memasuki rumah tersebut, kelihatan ramai wanita di sana. Rupa-rupanya ia sebuah rumah pelacuran.

Bagaimana boleh ibu di hantar ke rumah pelacuran untuk berlindung semalam dua?

Namun kerana sudah di hantar, ibu tidak banyak berfikir lalu terus melewati satu persatu bilik-bilik kamar di situ. Di kanan ibu terdapat satu barisan lelaki yang sedang menunggu giliran. Seperti di ruangan kaunter. Kelihatan mereka begitu hodoh, menjulur lidah seolah-olah seperti sedap hidangan yang bakal di nikmati nanti. Pandangan mata mereka liar dan mereka seperti tiada terurus.

Ibu terus berjalan lagi. Bilik kamar di sebelah kiri, kelihatan wanita-wanita yang tidur beralas kain di lantai dan terkangkang sana sini. Mereka berbogel. Seperti keadaaan menghadap kearah kipas seolah-olah mahu mengeringkan kemaluan yang mengalirkan cecair busuk dari bahagian tersebut. Agak mual dan memalukan.

Ibu terpaksa melalui bilik kamar ini untuk ke kamar belakang. Lalu ibu terginjat-ginjat kaki agar tidak terpijak wanita-wanita yang sedang tidur di lantai.

Di kamar belakang, kelihatan beberapa buah pangkin kayu seperti katil. Katil kayu ini untuk wanita-wanita tidur. Mereka tidur tidak beralaskan tilam dan bantal.

Yang peliknya, kaki mereka di pasung. Dengan hanya kain sarung menutupi badan, kaki mereka di kangkang dan di pasung. Satu bekas berisi duit di letak di hujung kaki yang terpasung itu.

Masya Allah. Apakah benar peristiwa yang ibu lihat?

Sungguh memalukan!

Tidak terfikir oleh ibu tentang azab neraka bagi wanita yang melacur diri.

Sungguh sama modus operandi nya seperti di dunia.

Pelacur yang memakai wangian di dunia, rupanya berbau busuk di neraka. Badan dan kemaluan mereka yang wangi di dunia untuk santapan lelaki rupanya berbau busuk di neraka namun lelaki durjana merasa enak dengan santapan jijik tersebut.  Barulah ibu tahu rupanya begitu balasan setimpal bagi pelacur dan pelanggan.

Di neraka juga punya rumah pelacuran.  Itulah persamaannya….

Tiba-tiba ibu terjumpa beberapa wanita seperti kenalan sekolah dan mereka menegur ibu, ‘eh engkau tinggal disini?’.

Ibu terus menjawab tersipu-sipu malu, ‘Eh tidak, aku singgah saja, disuruh bermalam di sini tak sangka pulak rumah pelacuran’.

Ibu pun terjaga dari tidur yang panjang. Masih terasa perasaan malu tersebut.

Kenapakah ibu di suruh melihat rumah pelacuran? Masya Allah. Pengalaman yang sungguh takut untuk di ingati.

Bangunan-bangunan kota megah itu jika di tafsirkan merupakan amalan-amalan kita selama ini. Amalan di kiaskan dengan binaan bangunan-bangunan. Dan jambatan itu untuk meluluskan perjalanan seseorang menuju ke destinasi makam yang lain.

Namun semuanya sudah musnah. Amalan ibu gugur satu persatu oleh kezaliman diri sendiri. Kesalahan dan dosa telah menhancurkan bukti amalan yang telah dibina sekian lama.

Ibu terjatuh sehingga ke dasar lautan. Mujur di selamatkan dan di beri perlindungan. Namun rumah pelacuran ini adalah sebuah neraka. Dan ibu di bawa ke neraka untuk melihat akan keperitan hidupan wanita di sana supaya menjadi pelajaran.

Insya Allah. Akan ku pegang pengalaman ini , akan ku bina semula bangunan-bangunan yang baru agar ia tersergam indah sekali lagi. Dan tidak akan aku sia-sia kan ia  dengan dosa-dosa ku kelak.

Wahai Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasihani. Ampunilah dosa-dosa ku. Jadilah aku wanita yang suci dan mulia di sisi Mu. Aku telah melihat dan aku takut akan azab siksa neraka mu.

(Tahun 2008)

repentEntah kenapa tahun 2008 membawa khabar tentang neraka dan pengalaman ibu melihat neraka. Apakah dosa ibu sudah melampaui batas? Apakah Tuhan sedang murka kepada ibu? Apakah dosa ku dapat di suci?

Namun inilah peringatan keras buat ibu. Janganlah ibu sampai terjatuh ke bawah lagi. Bangun wahai wanita! Kamu belum mati dan mampu mengubah nasibmu.

Ceritanya begini.

Ibu punya satu hutang yang tidak dilangsai di dunia. Adakalanya ibu akan menjadi risau dan gundah gulana memikiri hutang ini.  Rasa bersalah kadang-kadang hadir di hati.

Kerna terus berfikiran tentang ini, ibu sampai bermimpi tentang hutang.

Ibu di kejar polis sehingga tertangkap. Aduh, terasa seperti tidak boleh lari dari kesalahan walaupun ianya kecil namun di alam ghaib pasti  kita akan dicari dan dihukum. Hutang adalah salah satu dari kes yang pasti akan di korek oleh sang polis Tuhan sehingga berjaya menghumban kita ke penjara neraka.

Ibu tertangkap akhirnya. Diletakkan di sebuah penjara.

Di penjara, ibu melihat secara kasar sel-sel yang dihuni manusia. Setiap sel mempunyai hukuman yang berlainan. Sel di sebelah ibu mengalami siksa seperti dipasung kakinya, diikat tangannya dan disuruh makan dengan lidah . Sel lain, kelihatan seperti mereka sedang menumbuk pehanya sendiri sehingga berlubang dan berdarah.

Kemudian, nama ibu dipanggil. Lantas ibu di bawa ke sebuah tempat seperti di bilik operasi. Ibu di baringkan di atas katil dan kedengaran mereka berkata ibu akan di racuni sehingga ke otak dan mata ibu akan di ‘laser’ sehingga buta.

Masya Allah. Apakah benar siksaannya sebegitu rupa untuk satu kesalahan ‘hutang’ yang tidak di langsai?

Mata ku akan di buta dan otak ku akan di racun?

Ibu di biuskan sehingga tidak sedar diri.

Apabila sedar, ibu masih di hospital dan melihat pelbagai alat-alatan yang terikat di badan ibu. Kemudian seorang doktor datang lalu memberitahu bahawa mata ibu sudah diganti baru dan otak sudah di pulih.

Apakah maksud semua ini?

Bukankah ibu sudah di butakan oleh ‘laser’?

Kenapa mata di ganti baru?

Ibu terjaga dari tidur.

Apakah ini dosa-dosa atas kesalahan hutang itu? Apakah ini maksudnya dosa ku di suci?

Atau Tuhan mengingini ibu di cuci dan di suci sehingga otak dan mata di ganti dengan yang baru?

Subhanallah. Maha Suci Allah yang menyucikan aku dari kejahatan dan kekotoran fikiran dan penglihatan. Mata ku di ganti baru dan otak ku telah diracuni sehingga tiada yang boleh meracuninya lagi.

Dialah yang lebih mengetahui apa yang tersirat di dalam mimpi ini.

Fikiran ibu semakin cerah dari dahulu dan penglihatan semakin tajam dalam menghayati ilmu dan petunjuk. Semoga kesucian ini akan berkekalan hendaknya. In sya Allah.

Selamat Datang

Log in

Lost your password?