Subscribe to Subscribe to 's comments

Archive for the ‘Kesaksian Ku Alam Shahadah’ category

Mimpi Tentang Kematianku 

11 May 2015

Malam itu selepas zikir yang panjang, ibu sempat berdoa sambil menadah tangan. Malam itu aku berdoa yang doanya diselit selit antara zikir dan diam diri sehingga mengalir air mataku. Ku takut kemarahan Tuhan, ku takut tidak di redhai-Nya. Doa didalam hati, kerna mulutku memang terkunci untuk berkata-kata apalagi meminta-minta. Malu untuk berdoa yang bukan-bukan, selalu hatiku tidak membenarkan kerana prinsip hidup ku, redha dan pasrah…

Ku tutup solat dengan alkahfi, ‘…dan sungguh aku mengharapkan pertemuan dengan Mu… dan sungguh aku tidak menyekutukan-Mu…..lalu ku tiup doa …..Maha Suci Maha Qudus Rabb Tuhan ku, malaikat dan ruh’…dan berdiam diri, menghantar amalan ke lauhul mahfuz…

… Mimpi yg panjang membuatku terkejut jam 5 pagi. suasana seperti sedang berjihad….dalam perjuangan menegakkan kebenaran, diri ini di buru dan mereka mau menghapus ku ketika saja mendengar nama ku…

ibu didalam sebuah rumah, seorang lelaki berbadan gempal berjaya menyerbu dan melepaskan tembakan kearah ku. Diri ini rebah….sambil melutut aku merasakan peluru itu menembusi dada ku dari belakang. Tulang belakang terasa sejuk teramat dan seluruh tubuh lemah gemalai. Mata tidak bergerak lagi namun didepan ku cuma ada sebuah pandangan. Pandangan kosong yang tidak bergerak. Hati berkata apakah aku sedang di ambang kematian?

Terdengar suara arwah bonda berada di sebelahku. Bonda ku yang sudah meninggal dunia datang ….lalu memegang kepalaku  dan berkata, ‘keluarlah ruh dari jasad dan kembalilah engkau kepada Allah’….kemudian Mata ku tertutup rapat,  pandangan menjadi gelap …masya allah.

Ya allah aku sudah mati, hati berkata. Ntah berapa lama aku berada dalam pandangan yang GELAP. Ketika sedar aku berada di sebuah PERHENTIAN. Stesen….Ramai manusia sedang menunggu. Ntah apa yang mereka tunggu, mungkin bas, atau keretapi atau helicopter? Manusia tiada membawa sebarang beg termasuk lah aku. Hanya sehelai sepinggang. Ibu  seperti di iringi oleh seseorang, tidak dapat melihat wajahnya.

Kami pergi ke sebuah bilik kaunter untuk pertanyaan. Aku memberi kan nama pendek ku. Lelaki di bilik kaunter meminta nama penuh ku dan setelah itu dia terus menelefon. Kemudian dia memberi ku sebuah kad, yang tertulis destinasi ku… Ibu melihat seperti kenderaan terapung datang mengambil seorang wanita lalu aku bertanya kepada lelaki di kaunter, kemanakah wanita itu akan di hantar. Dia berkata di kawasan sejuk di selatan. Lalu kenderaan terapung datang mengambilku. Agak cepat diri ini di jemput berbanding ramai manusia lain yang sedang menunggu.

Aku akan di hantar ke sebuah perkampungan, begitulah yang di bisikkan oleh lelaki tadi. Perkampungan? …..Benarlah seperti apa Ayahanda guru ku pernah beritakan. Perkampungan untuk mereka yang mati tiada seksaan, akan di himpunkan di sebuah perkampungan. Perkampungan ini  terletak seperti kedudukan jari telunjuk mengangkat shahadah. Namun perkampungan ini masih di dunia, bukan di syurga..Ia terletak dipersimpangan antara dua Jalan. Jalan tertunjuk ke atas adalah ke syurga dan Jalan yang tertunjuk ke bawah adalah ke neraka.

Sangat berhampiran syurga firdaus.Apakah disini tempat ku nanti ya Allah?

Hati ini terasa seperti tidak mau di hantar ke perkampungan.Benarkan diri ini berkhidmat dengan-Mu. Benarkan aku bertugas di bawah panji bendera rasul dan malaikat Mu…

Ya Allah. Mengalir airmata ku. Di saat ini aku harus menerima takdir ku setakat ini.

Namun aku harus bersyukur kerna ku lebih mengetahui kedudukan ku dari mereka yang lain. Sekurang-kurangnya diri ini tidak menunggu di stesen untuk selama lamanya… Aku harus bersyukur kerna tidak di hantar ke neraka.Aku juga harus bersyukur kerna tidak menjadi penunggu bumi…

 

Mimpi tentang Hari KematianMei 2014

Ia adalah sebuah dialog perbualan tentang hari kematianku. Di bulan Mei tahun 2014. Ibunda menulis mimpi ini untuk tatapan anak cucu ku. Andai ia benar, maka benarlah apa yang di kata, andai tiada benar, benar juga apa yang di kata. Kerna mimpi ini adalah simbolis, erti kematian juga membawa erti sebuah perjalanan yang baru.

Ibu sedang berdialog dengan seseorang….mungkin Dia adalah diri ku atau malaikat, atau mungkin penjaga ku.

kata ku,  “khabarkan kepada ku tentang hari kematian ku, supaya diri ini tahu dan bersiap sedia”. “…katakan pada ku bila hari kematian ku?”.

Kata Dia, “ kamu mati muda, lebih awal dari teman-teman mu, dan usia mati mu 59 tahun

Kata Ibu, “ bagaimana dengan anak ku?”, tiba-tiba soalan ini yang ku tanyai dulu.

Kata Dia, “ jangan risau hal anak mu, dia akan di jaga”.

Kata Ibu, “ kenapa ku mati muda?”

Kata Dia, “mati mu kerana sakit, yang disebabkan oleh jangkitan”.

Kata Ibu, “ mati sakit?” “apakah tika ku sakit, diri ini tahu bahawa aku akan mati?”

Kata Dia, “Ya , mu  tahu dirimu akan mati ” ……sambil merenung jauh… Lalu seperti ada tayangan video yang mempamerkan diri ku sendiri terrlantar sakit di atas sebuah katil….mungkin di hospital. Masih muda lagi tika ku menemui ajal… Allahu Akbar.

Kemudian ada seorang wanita mengambil token bulat seperti wang syiling yang besar dan meletakkan ia di dalam sebuah rak bulat bersama token-token yang sudah meninggal dunia. Dia menyelitkan token ku di sana. Lalu diri ini terkejut dari tidur sebelum subuh. Allahu Akbar.

Ini lah jawapan terpenting yang ingin ku dengar, iaitu hari kematian ku. Ya Allah, diri ini redha andai ku harus pergi meninggalkan dunia sebelum usia 60. Jangan Kau panjangkan umur ku lagi. Cukup lah usia ini bagi ku. Tiada cita-cita untuk memiliki dunia dan segala isi nya. Permudah kan kematian bagi ku…

Januari 2014

Apakah itu Nilai sebuah dosa? Apakah Dosa bisa di hapus hanya dengan bertaubat? Apakah DOA sudah mencukupi buat menutupi kesalahan mu?

Ibunda kira begitulah jika manusia ingin menghapus kesalahan lalu. Berdoa dari hati yang ikhlas sehingga menitis airmata. Namun sangkaan ku tidak cukup tepat dan di sisi Allah dan malaikat, ianya tidak cukup tanpa Pengorbanan.

Apakah mungkin ianya untuk ku sahaja dan mungkin bukan untuk mu. Kerna makam manusia itu berbeda sesuai dengan kemampuan dan ilmunya. Inilah yang ingin ibunda sampaikan.

Agak sudah dua bulan berlalu sejak mimpi terakhir ku bertemu Nabi Musa.

Namun mimpi susulan yg ku perolehi tidak mampu ku coret disini untuk tatapan pembaca kerana ia begitu privacy dgn kehidupan ku.

Tahun 2014 membuka helaian makam yang baru buat ku.

Ujian yang sudah berlanjutan lebih 6 bulan lamanya kini di perlihatkan maksudnya buat ku.

Ingatkah pembaca ketika ibu mengakui kesalahan ku di depan Nabi Musa, ibu terus terjaga dan tidak sempat mendengar kata-kata baginda? Ibu sendiri tidak pasti apa kesalahan ku dan yang mana satu pernah ku perbuat.

Mimpi terbaru ini menceritakan tentang kesalahan ku dan kenapa harus aku melalui ujian tersebut. Namun hatiku menjadi cerah secara tiba-tiba setelah ku mengerti erti mimpi tersebut.

Memohon ampun dan bertaubat bukan lah mudah untuk di perolehi. walau di setiap solat aku berdoa memohon keampunan Nya, ia tidak semudah itu.

Bukan harga sekampit beras yang disedekahkan dapat menghapus kesalahan. Nilai DAM atas kesalahan kita bukan nilai seribu ringgit. Nilai wang di akhir zaman adalah puluhan ribu dan ratusan ribu. Nilai DAM untuk menghapuskan kesalahan harus sehingga kita jatuh miskin, papa dan kehidupan menjadi sukar. Di sinilah Dia akan menguji kepayahan hati untuk bangun, redha, ikhlas dengan apa terjadi. Pengorbanan atau korban yang di ingini Tuhan harus ikhlas dari hati yang redha. Keikhlasan adalah yang paling sukar untuk di laksanakan oleh hati sanubari yang paling dalam.

Walau mulut tidak merungut, hati tetap akan menangis jika mengenangkan kesusahan yang harus di hadapi. Hatiku belum ikhlas disisi Allah.

Hutang sebagai penjamin bukan lah kesalahan ku. Jika di kaji dari segi zahiriah, ia adalah satu penganiayaan buat ku. Sebelum ini, ibu terasa seperti orang yang teraniaya kerana harus menanggung jumlah hutang beratus ribu. Namun setelah mendapat mimpi ini, beban di dalam hati ku seakan di cabut serta merta. Subhanallah. Inilah pengalaman jiwa yang sukar ku gambarkan kepada pembaca.

Bukankah aku sudah membuat perhitungan dengan Tuhan ku untuk memberi pahala kebaikan si peminjam kepada ku sebagai tebusan hutang yang tepaksa ku tanggung? Namun itu bukan penyelesaiannya. Maka itu tika aku bertemu Nabi Musa, ibu mengakui kesalahan ku di depan baginda. Namun nilai keampunan itu harus di sertai pengorbanan.

Hutang ratusan ribu yang harus ku bayar itu bukan untuk si peminjam. Itu hanya sebab musabab perkara ini terjadi di alam dunia. Namun sebenarnya wang itu adalah dam untuk diri ku sendiri. Sejumlah wang yang harus ku tebus itu adalah untuk menghapus segala kesalahan ku sendiri dan ia untuk membawa ku kepada perjalanan yang baru, makam yang baru. Nilainya bukan ribuan ringgit, bukan sekampit beras malah ratusan ribu sehingga aku terpaksa zuhud dalam kehidupan ini untuk beberapa waktu sehingga semuanya selesai.

Masya allah. Bayangkan dosa mereka yang membunuh, menfitnah, berzina, buang anak, merogol, menipu, merompak dan menderhaka ibu bapa?

Apakah nilai wang untuk menghapus dosa mereka wahai Tuhan?
Apakah harta mereka cukup untuk membayar dosa mereka?
Apakah pula yang terjadi andai mereka tiada harta wahai Tuhan?
Apakah yang akan Engkau ambil dari mereka sebagai balasan?

Ibu menjadi takut memikirkan kebenaran petunjuk ini. Ibu tidak boleh menolak hidayah yang buruk tentang ku dan hanya memegang hidayah yang baik tentang ku.

Ibu harus percaya bahwa semua yang terjadi ini adalah ujian pengorbanan untuk menghapuskan dosa ku yang sedang di pegang rekodnya oleh para malaikat.

Mereka (para malaikat) mengatakan kepada ku, bahwa nilai kesusahan itu akan menghapuskan rekod jelek ku. Ibu menangis sayu….berfikir bagaimana malaikat bisa melakunkan watak-watak dalam mimpiku hanya untuk mengkhabarkan berita ini kepada ku.

Ibu menangis…kerna Tuhan sangat menyayangi ku, mengkhabarkan kepda ku supaya jiwa ku pasrah dan tenang kerna sesungguhnya wang yang ku cari untuk pembayaran hutang orang lain adalah sebenarnya untuk diri ku sendiri. Terasa sungguh beban kerunsingan ku sudah tercabut dari bahu ku. Allahu Akbar.

“Kamu pasti di uji dengan hartamu dan dirimu dan pasti kamu dengar banyak hal yang menyakitkan hati dari orang-orang yang di beri  kitab dan dari orang-orang musyrik. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, sesungguhnya itu termasuk dalam urusan yang di utamakan”  – Al Imran

Apakah akan ada persoalan dan perselisihan lagi didalam hati ku tentang kes tersebut? Tidak, sudah tertutup hatiku untuk mengetahui kenapa dan mengapa. Aku benar-benar pasrah, membayar tanpa sedikit pun kerisauan di hati. Mimpi itu benar- benar mengajarku tentang ilmu yang aku sendiri tidak pernah ambil pusing untuk mendalaminya.

“maka Allah memberi petunjuk kepada orang beriman tentang apa yang mereka perselisihkan dengan kebenaran dengan izin Allah Dia menunjuki sesiapa yang Dia kehendaki” – Al baqarah

Apakah ada perkara yang lebih berharga dalam kehidupan jika wang itu mampu menghapuskan dosa?  Hanya keredhaan Tuhan terhadap ku yang paling berharga.

Maka mulai saat ini, akan ibunda daki perjalanan baru untuk ku teguh berdiri di talian Allah, dan lulus ujianNya supaya dapat bertemu diri ku dengan tangga mereka yang beriman.

Ibunda juga mendapat mimpi baru setelah peristiwa itu.

Aku melihat tikus besar di dalam rumahku. Sekejap nampak kelibatnya sekejap ia bersembunyi. Ketika ibu sedang membasuh sehelai kain berwarna merah yang panjang dengan sabun dan kain terbentang di atas lantai, tikus ini datang dan berguling-berguling diatas basahan kain tersebut. Ia seakan mencuci bulu-bulunya di atas kain merah ku.

Lalu tikus tersebut menjadi seorang manusia dan berdiri di hadapan ku. Terkejut ibu melihat tikus itu benar-benar menjadi manusia. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku kerana aku telah menukarnya menjadi manusia dan beliau akan berkhidmat dengan ku dengan ikhlas.

Setelah terjaga, aku fikir mungkin jin yang ada dalam rumahku sudah menjadi manusia dan ingin menjadi khadam. Setelah ibunda hayatinya dalam-dalam, maksudnya sudah tentu berkaitan dengan mimpi di atas.

Sifat kehaiwanan (diumpamakan tikus) dalam diri ku sudah disuci oleh pengorbanan ku sendiri (lambang kain merah). Sifat kemanusiaan sepenuhnya sudah menjelma dalam diriku dan tiada lagi kehaiwanan walaupun sebesar tikus.

Ibu telah memiliki sifat kemanusiaan dan tercabut sudah sifat cela dari sifat kehaiwanan. Ya Allah, jadikan lah ia benar, dan benarkanlah diri rohani ku bebas dari sifat cela binatang.

Mimpi ini benar-benar memberi suatu pengertian yang dalam tentang semua yang berlaku dalam kehidupan ku. Andai aku tidak bershahadah tidak lah aku menjadi hamba allah. Setelah ku di martabatkan sebagai hamba allah, harus pula ku lalui pengorbanan dalam kehidupan untuk menguji kekuatan iman ku dengan kesusahan, keikhlasan, redho dan zuhud. Di saat baru ku tempuhi, Dia mengajarku erti makam manusia  beriman dan di mana letaknya mereka ini.

Untuk mencapai itu, aku harus memiliki sifat kemanusiaan dan tiada sifat cela binatang. Maka Dia sekali lagi mengkhabarkan ku melalui lakunan para malaikat bahwsanya pengorbanan itu untuk menghapuskan segala kesalahan lalu. Andai ku lulus, maka jadilah diri ku manusia sempurna disisi Nya.

Alhamdulillah. Keagungan Mu terserlah. Aku sangat memahami petunjuk ini dan akan ku bangun dari segala kepayahan.

“Kamu tidak akan memperolehi kebaikan sebelum kamu menginfakkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa pun yang kamu infakkan, tentang hal itu sungguh Allah maha ketahui” – Al Imran

 

(January 2013)

lailahailallahDi awal tahun 2013, ibunda bermimpi lagi. Mimpi yang membuka helaian makam yang baru. Perjalanan baru setelah kelebihan ku di cabut oleh Sang Tuhan. Aku bukan lagi Sang Ratu Ilmu Putih.

Ibu berada di alam terang seperti terangnya cahaya matahari di tengahari. Ibu berada di dalam sebuah pejabat yang berdinding kaca. Kaca itu meliputi seluruh dinding dan bangunan agak berbentuk bulat. Melihat langit biru yang luas terbentang di depan mata. Juga kelihatan beberapa bangunan lain berhampiran. Bangunan ibu sebuah bangunan yang tinggi.

Tiba-tiba sebuah kapalterbang menjelma dari langit menuju ke bumi. Nampak seperti ia terbang laju menjunam  dan akan terhempas. Tiba-tiba kapalterbang itu bergerak ke atas semula dan ia terbang dari celah-celah bangunan.

Tergamam ibu buat seketika. Kapalterbang itu seolah-olah sedang menuju kearah ibu. Terasa seperti kesuntukan masa untuk melarikan diri atau turun dari bangunan tersebut. ia berlaku sangat pantas hanya dengan beberapa saat lagi kapalterbang tersebut akan membinasakan ku.

Di saat itu terasa seperti saat menunggu sebuah kematian. Tiada daya upaya ibu untuk berbuat apa-apa kerna ia berlaku terlalu pantas. Doa ku agar kapalterbang itu melencong ke lain dan tidak membinasakan ku.

Sayap kanan kapal terbang menghiris dinding kaca bangunan. Ibu melihat kaca bersepai dan berterbangan. Tiba-tiba saja pandangan mata menjadi perlahan dan pergerakan alam maya seperti kaku dan ‘slow motion’. Seluruh tubuh menjadi sejuk beku. Seakan nyawa terkeluar dari jasad. Jasad ku sudah hilang rasa. Apakah ini  sakaratul maut?

Ternyata lidahku terus mengangkat shahadah ketika di ambang maut;

Tiada Tuhan yang di sembah melainkan Allah dan Aku Pesuruh Allah’.

Kalimah ini di baca dalam bahasa melayu. Tiada kawalan minda di alam mimpi. Semuanya di atur. Aku tiada daya upaya sedikitpun di saat kematian. Dan shahadah ini jua tiada pernah ku ucap sepanjang hayatku.

Lalu terkejut dari tidur jam 5.00 pagi tika langit masih gelap di subuh hari. Merasai seluruh tubuh dingin tiada darah yang mengalir..

Sejuk beku seluruh tubuh.

Aku menjadi fana’ di alam mimpi dan fana’ di alam zahir buat seketika. Fana’ dengan kejadian yang baru di lalui.

Ibu mengingati semula ucapan kalimah yang disebut. Sangat jauh bunyinya untuk di nyatakan. Apakah maksudnya?

Kenapa shahadah ini yang aku sebut sehingga zahir ku kaku dan fana?.

Ya tentunya mimpi ini juga membawa maksud yang dalam.

Kalimah shahadah menceritakan sebuah penyaksian bahwa tiada alam ini melainkan Tuhan. Tiada daya upaya ku seorang hamba melainkan semuanya di dalam urusan –Nya.

Ibu melalui Jalan penyaksian tiada tuhan melainkan Allah. Saat melalui sebuah kematian dan pandangan maya menjadi perlahan ketika nyawa melayang dari jasad.

Apalah yang ada pada ku ketika kematian datang menjemput melainkan keimanan hati ku akan Allah.

Allah tidak melimpahkan kenikmatan kepada seorang hamba lebih besar daripada memberinya pengetahuan tentang la ilaha illallah. Kerananya disediakan daruts-tsawab dan darul iqab. Kerananya pula para rasul diperintahkan berjihad dan bertugas. Maka barangsiapa yang menyatakannya, harta dan darahnya terjaga. Maka, seseorang tidak bisa disebut hamba Allah kecuali ia benar-benar beriman sehingga hatinya bershahadah bahwa tidak ada Tuhan selain Allah.

Ibu sentiasa membenarkan ilmu dari petunjuk kerna petunjuk mengajari ku tanpa perlu aku mengetahui akan hal itu sehingga aku di beri pencerahan Nya melalui petunjuk.

Syahadah itu, tersimpul disebalik simpulan iman. Perkataan bersaksi itu adalah sebuah penyaksian iman bg mereka yang mengetahui akan Allah. Lafaz shahadah dari bibir mereka yang tidak ‘mengetahui’ sangat jauh berbeda. Setelah mengenal Allah, barulah terbitnya perkataan sebutan bibir yang disertai dengan “rasa“.  RASA itulah maksudnya Mengetahui.

Selagi aku tidak binasa, tidaklah aku bersyahadah. Setelah wujudku lebur binasa, yang ada hanyalah wujudnya Allah. Mata hatiku terpandang wujudnya Allah sehingga ku fana dan kaku serta sejuk seluruh tubuh jasmani dan ruhani.

Inilah jalan makrifat yg ibu lalui tanpa ketahuinya terlebih dahulu.

Sebagai hamba Allah yang beriman, aku harus melalui Jalan penyaksian. Menyusuri perjalanan ini, diri terperiku di arah melafazkan shahadah di sebuah pejabat berkaca di alam ghaib. Apakah itu mungkin pejabatnya Rasul?

Manusia tidak bertugas untuk menyampaikan ilmu andai tiada shahadah di lafaz di alam ghaib.

Shahadah di alam bumi manakan sama bershahadah di alam ghaib.

Apakah bukti keimanan mu andai tiada ceritamu di alam ghaib? Nama mu tiada di sebut oleh para malaikat dan pembesar langit?

Begitu jika halnya dengan Kitab yang di karang tanpa pengetahuan ghaib adalah karangan nafsu semata-mata. Kata-kata mu memberi ceramah di masjid adalah ilmu yang tidak penting. Kamu hanya mencari rezeki dengan kepandaian berhujah dan berceramah.

Apakah ilmu seorang yang telah mengadap wajah-Nya sama ilmunya dengan mereka yang tidak mengenal Allah dan Rasul?

Sudah tentu mereka yang melalui pengembaraan ruhani menerokai lapisan hijab diri dan lapisan hijab arasy jauh berbeda dari kamu. Mereka orang-orang yang merendah diri dan tidak di kenali manusia. Ilmu mereka tiada yang tahu. Amalan mereka adalah rahsia dan ibadah mereka adalah khalwat. Mereka tidak menunjuk-nunjuk dan tidak menyuruh-nyuruh.

Kapalterbang yang turun dari langit adalah membawa utusan dan amalan. Pabila ia merempuh tubuh sehingga nyawa melayang dari jasad dan menjadi binasa bermaksud amalan itu sudah bersatu di dalam diri, hancur menjadi diri yang baru.  Dan ucapan shahadah menyatakan keimanan diri yang menjadi hamba Allah yang sedang menyusuri makam tiada tuhan melainkan Allah.

Begitulah interpretasi mimpi ini dari suluhan cahaya Allah.

Ibu bertemu dgn petikan ini dari salah satu laman blog

‘Ilmu syahadah adalah suatu ilmu yang tinggi didalam tingkatan pelajaran ilmu Allah yang dapat dikuasi oleh manusia. Ilmu ini adalah suatu ilmu makrifat dan syahadah yang sebenar-benarnya kepada Allah. Ilmu ini, Tuhan sendiri yang akan mengajar manusia mengenal diriNya’.

Umur ibunda sudah mencecah usia 41 tahun ketika shahadah ini di lafaz di alam ghaib.

Perjalananku di susun rapi oleh Sang Raja. Aku tiada kawalan di dalam mimpi. Apa yang di perlihatkan itulah yang aku ingati dan aku pegang. Aku tiada daya upaya untuk mengubah Jalan cerita di dalam mimpi. Aku bukan sang peramal aku juga bukan sang ustazah. Aku tiada terkenal dan aku tiada di kenali.

Ya Allah, apalah tugas hamba mu ini?

Aku hanya seorang wanita yang tiada kekuatan.

Lapisan hijab yang terbuka untuk seseorang manusia mampu mengembara jauh ke dunia yang lain.

Mimpi ibunda bukan lah karangan novel, namun inilah mimpi yang benar. Begitu telus mimpi ku sehingga setiap detik dapat ku gambarkan dengan jelas. Ianya jelas seterang lakunan di alam dunia. Mimpi ku bukan mimpi mainan.

 

Note: Maaf, kandungan mimpi ini agak membingungkan sesetengah pihak krn ucapan shahadah yang berlainan dari yang sepatutnya. Ini ungkapan mimpi, dan apa yang di ucap adalah simbolis dan punya maksud yang dalam. Ibunda tidak suka berhujah akan hal ini kerna sudah ku beritahu bahwa keadaan ibunda lagi sedang fana’. Maka sesungguhnya ia bermaksud aku sebagai hamba allah, tidak lebih dari itu.

(March 2012)

Malam itu kami solat berjemaah dan berzikir bersama anak-anak di rumah. Ketika tidur ibu bermimpi. Bertemu dengan Tuan yang menjaga buku amalan.

Mimpi di bulan Mac, tahun 2012.

Seolah-olah ibu berada di suatu kawasan yang cerah bercahaya sehingga tidak dapat melihat Tuan tersebut. Tetapi ibu mengenali-Nya. Sambil mengadap-Nya di sebuah meja, Dia mengeluarkan tiga (3) kad dari fail amalan ibu yang sebesar saiz kertas A4 dan berwarna kuning air kecoklatan. Lalu Dia membacanya di hadapan ibu.

Katanya, ‘amalanmu sudah di terima di lauhul mahfudz’.

Kad pertama di baca, kedua di baca dan ketiga di baca.. Dan kad itu tentang hal-hal yang akan berlaku di dunia dan telah berlaku di dunia.

Kata-Nya, ‘mu akan seperti tersentak dari satu lamunan pendek ketika membancuh air, dan air itu tertumpah. Itu adalah bukti amalan mu diterima dan nikmat dunia sudah sampai ke atas mu’.

Ibu mengangguk-angguk kepala. Didalam hati berbisik, ‘Masya Allah betapa Dia arif dan maha mengetahui semua perkara tentang aku;.

Ibu tersedar dari mimpi di subuh hari.

Maha Mengetahui Allah. Inilah Keagungan Tuhan. Memberikan aku satu tiupan ilmu tentang buku amalan.

Sesungguhnya Dia Arifbillah dan Maha Mengetahui tentang kehidupan aku yang lepas dan yang akan terjadi.

Kebijaksanaan Tuhan tiada terhingga. Hanya dengan kad, Dia membaca tentang aku.

Selamat Datang

Log in

Lost your password?